Energi Cinta EDWARD HUTABARAT Untuk Akar Negeri

Hari ini gue off ke jakarta naik citilink untuk pertama kali, satu nilai plus buat sodaranya garuda ini karena berangkat tepat waktu..prok..prok. Sesaat sebelum dan sesudah take off  lo bakal nemuin macem-macem kegiatan orang yang ada dipesawat. Ada yang pura-pura tidur, baca panduan keselamatan, baca novel, ada  yang komat-kamit, ada juga yang tawa-tawa pas ditiup angin dikit ikutan komat-kamit, dan kalo gue ngelap telapak kaki pake tissue, trus dikures lagi. tau kenapa? karna gue ga pernah bisa move on dari yang namanya phobia ketinggian.

Gue tipikal orang yang pasrah-pasrah aja, lalu ngeskip lembaran petunjuk keselamatan dan mata gue tertuju ke Linked, semacam majalah bulanan dari citilink. Gue nemuin satu artikel yang bikin gue jatuh cinta pada pandangan pertama.  Artikel yang menarik dan bakal gue tulis ulang karna siapa tau bulan depan itu artikel udah lenyap ke tukang loak.

Check this one!

“Jangan pernah berusaha menjadi manusia Barat, tapi berusahalah menjadi manusia dengan mindset modern. Ketika seseorang telah modern, dia pasti mencintai kulturnya sendiri dan selalu mengenali akar budayanya dengan fasih”

Continue reading “Energi Cinta EDWARD HUTABARAT Untuk Akar Negeri”

Advertisements

Dari celah Sagara Anakan

SAMSUNG DIGITAL CAMERA
Hanya jejak kakiku dan dia

Putih kristal dari tempat yang tersembunyi..

Deburan ombak mencuri masuk kecelahmu..

Terpesona..

 

Kalimat sederhana yang terlontar..

Penjagamu mengelilingimu..

Membuatmu bak ratu yang tak tersentuh..

Terpesona..

 

Sabit pun menyanjung keindahanmu..

Bintan berkerumun untukmu..

Menghalangi awan untukmu..

Andai aku dapat berjalan sebagai potretmu..

100_0504
Celah Sagara Anakan Pulau Sempu

28-07 -12 Dari Sagara Anakan Pulau Sempu

Nyasar 8 Hari di bulan Ramadhan….(Part 3)

Siang itu kita kembali menjejakan kaki  di alun-alun kota  yang hari itu masih diselimuti kesedihan, kota yang tak kunjung berbahagia sampai sekarang, ya itulah Malang.  Alun-alun yang yang terlihat sedikit ramai dengan sesaknya pinggiran jalan yang dipenuhi jejeran mobil dan kita salah satunya. Tepat didepan gedung Sarinah kita berpisah dengan sobat seperjalanan yang gue lupa siapa namanya, maafkan gue ya sob.

Dengan ngelangkahin kaki kanan terlebih dulu gue nyebrang buat nyetop angkot. Tujuan gue selanjutnya yaitu ke terminal Arjosari buat ngamen karna gue udah ga punya duit buat ngeganjel perut,masa iya? Iya, sambil ngumpulin tutup botol,paku ama sepotong kayu jadilah kecrekan..crek..crekk..kecrek. Kurang lebih setengah jam perjalanan gue nyampe terminal, cuaca rada gerimis gimana gitu, pengen rasanya lari-lari pakai sarung muter-muter ditaman bunga ditemenin soundtrack pritam cakhraborthy. Pasti lo pada nanya siapa pritam cakhraborthy???? Gue juga ga tau, td iseng-iseng searching di mbah google nemu itu nama..hahaha..

Continue reading “Nyasar 8 Hari di bulan Ramadhan….(Part 3)”

Nyasar 8 Hari di bulan Ramadhan…(Part 2)

Dunia masih enggan buat  dimelekin sama mata, sleeping bag ga mau buat ngelipet sendiri, dan air sedingin es kutub yang baru meleleh akibat pemanasan global males buat ngebilas badan, sementara kita harus melanjutkan perjalanan ke selatan Malang.  Tepat pukul 9 pagi kita meninggalkan penginapan. “kok ga dikasih sarapan ya??” ,“oiya lupa kan lagi puasa” . Lanjut menuju terminal kota yang bersebrangan dengan pasar besar kota Batu di jalan Sartika dewi.

100_0420

Mini bus jurusan Gampit  yang gue gunain ke pasar Turen lumayan nyaman lah, lumayan. Hari itu cukup sepi cuma ada beberapa pelajar yang menumpang tapi ga tau juga, kali aja rame pas gue molor, hehehe. Intinya perjalanan gue lancar jaya dan bisa molor karna disamping gue ada bujeh, biasanya cewe jarang yang tidur di bus apalagi cewe jejadian kayak sobat gue ini, jadi intinya duduklah disamping cewe biar bisa MOLOR :’O (nguap)

Beberapa bulan setelah gue balik dari perjalanan ini, ngobrol ngalor ngidul sama temen namanya Ryan Kudo. Ternyata bis dari Gadang ke Turen ini ga aman, ada komplotan bocah-bocah yang biasa buat nyilet..tau silet??buat cukuran segala jenis bulu, mulai dari bulu kete, pusar…skip… ya mereka bakal menyilet tas lo tanpa lo sadari dengan berani dan menggunakan trik-trik yang cerdik menurut temen gue.

Continue reading “Nyasar 8 Hari di bulan Ramadhan…(Part 2)”